Berita Anggota Parlemen

Sidang DPRA Rusuh

sumber berita , 10-12-2014

Ruang sidang utama DPR Aceh, tadi malam berubah layaknya arena pertarungan diwarnai pemukulan, pengrusakan, dan caci maki ketika beberapa orang berpakaian preman--bahkan ada yang bercelana pendek--menyerbu masuk dan menyerang ke meja pimpinan sementara yang waktu itu sedang memimpin sidang.

Dari rekaman video dan foto yang diabadikan oleh wartawan yang meliput kegiatan itu terlihat rentetan peristiwa itu berawal sekitar pukul 21.00 WIB atau setelah setengah jam persidangan berlangsung.  

Agenda Sidang Paripurna Khusus DPRA yang berlangsung tadi malam adalah usulan penetapan pimpinan definitif dan pembentukan fraksi-fraksi Dewan. Sidang tersebut dipimpin Ketua Sementara DPRA, Muharuddin didampingi Wakil Ketua Sementara Drs Sulaiman Abda. Sekda Aceh Drs Dermawan mewakili Gubernur bersama anggota Muspida serta Kepala SKPA juga hadir dalam sidang paripurna khusus itu.

Sidang dibuka pukul 20.30 WIB. Setelah pimpinan sidang menyampaikan pidato pengantar dilanjutkan pembacaan surat-surat masuk oleh Sekretaris DPRA, A Hamid Zein.

Selesai Sekretaris DPRA membaca surat-surat masuk dilanjutkan pembacaan usulan masing-masing partai untuk ketua fraksi. Sampai di sini suasana sidang masih normal.

Gejolak baru terjadi saat memasuki agenda usulan penetapan calon pimpinan definitif DPRA. Tiba-tiba, seorang anggota DPRA dari Partai Aceh (PA) Ridwan Abubakar atau yang dikenal dengan panggilan Nek Tu interupsi meminta izin bicara kepada Muharuddin selaku pimpinan sidang.

Nek Tu membacakan dukungan yang diberikan sejumlah Pengurus DPW PA kepadanya untuk menjadi pimpinan definitif DPRA dalam sidang penetapan pimpinan definitif.

Menurut seorang sumber dari kalangan anggota DPRA, ketika Nek Tu sudah membacakan dukungan yang ke-8 yaitu dari DPW PA Aceh Besar, langsung disela (dipotong) oleh Muharuddin dengan alasan apa yang disampaikan Ridwan Abubakar atau Nek Tu adalah urusan internal PA. Muharuddin meminta Ridwan Abubakar menyetop pembacaan dukungan untuk dirinya.

Ridwan tak bisa menerima permintaan pimpinan sidang agar dia menghentikan pembacaan dukungan. Ridwan terlihat emosi dan membalikkan mejanya hingga menghancurkan kaca pelapis dan menghamburkan barang-barang yang ada di atasnya.

Ridwan alias Nek Tu menuju ke depan ruang sidang meminta Muharuddin selaku pimpinan sidang menunda sidang usulan penetapan pimpinan definitif DPRA. Sempat terjadi perdebatan antara Nek Tu dengan pimpinan Muharuddin. Anggota Dewan lainnya ada yang langsung meninggalkan ruang sidang dan ada pula yang tetap bertahan mengikuti ‘drama’ yang menegangkan itu.

Saat suasana semakin panas, tiba-tiba sejumlah orang berpakaian preman menerobos ke dalam ruangan. Mereka langsung berdiri di samping Nek Tu yang sedang berdebat dengan Muharuddin.

Berdasarkan rekaman video yang diabadikan wartawan, seorang laki-laki berbadan tegap berkaos biru sempat menyerang dan meninju meja pimpinan sidang dan kemudian melompat-lompat menyerang siapa saja yang coba-coba menghalangi. Laki-laki tersebut juga terdengar memaki-maki Muharuddin.

Wakil Pimpinan Sementara DPRA, Sulaiman Abda yang saat itu berada di samping Muharuddin terlihat ikut menasihati Ridwan Abubakar dan pendukungnya agar tidak emosi.

Karena amarah pendukung Ridwan Abubakar semakin memuncak, Sulaiman Abda dan beberapa anggota Dewan lainnya bangkit dari kursinya menuju ke depan ruang sidang untuk mendinginkan suasana. Aparat keamanan DPRA yang berada di luar ruang sidang mendengar di dalam ruang sidang ada keributan langsung masuk dan menarik para pendukung Ridwan Abubakar yang sedang emosi ke luar ruang sidang.

Sulaiman Abda sempat terkena pukulan kayu di bagian tangan kanannya ketika menangkis pukulan seseorang dengan kayu papan nama ke bagian kepala Muharuddin.

Rusuh di ruang sidang DPRA berhasil diatasi sekitar pukul 22.00 WIB dan selanjutnya berdasarkan rapat ketua-ketua fraksi dengan Pimpinan Sementara DPRA di ruang kerja wakil pimpinan, menyimpulkan untuk agenda usulan penetapan pimpinan definitif ditunda sampai ada pemberiatahuan lebih lanjut, sedangkan untuk sidang pengesahan pimpinan fraksi-fraksi tetap dilanjutkan

Diposting 10-12-2014.

Maaf. Hanya User Konstituen yang bisa memberikan komentar.

Mereka dalam berita ini...

Muharuddin

Anggota DPR Aceh 2014

Sulaiman Abda

Anggota DPR Aceh 2014