Berita Anggota Parlemen

Dukung Pernyataan Ridwan Kamil, Politikus PAN ini juga minta Polisi Periksa Mahfud MD

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengatakan, Menko Polhukam Mahfud MD mesti ikut bertanggungjawab atas kerumunan massa saat penjemputan Habib Rizieq Shihab (HRS) di bandara Soetta beberapa waktu lalu.

Menanggapi hal tersebut, Anggota Komisi III DPR RI, Sarifuddin Suding mendukung pernyataan Ridwan Kamil. Menurutnya, Mahfud juga perlu dimintai keterangan oleh polisi soal kasus kerumunan.

"Saya kira memang Mahfud MD juga harus dimintai keterangannya, karena yang memberikan ruang kepada para penjemput Habib Rizieq di bandara sehingga terjadi kerumunan," tandas Politikus PAN itu kepada wartawan, Rabu (16/12/20).

Menurutnya, kerumunan yang terjadi saat penjemputan Habib Rizieq merupakan awal dari sejumlah kasus yang muncul belakangan. Tak hanya itu, kasus kerumunan berujung kasus penembakan laskar Front Pembela Islam (FPI)

"Berawal dari kerumunan inilah yang menjadi dasar pemeriksaan pihak kepolisian terhadap Habib Rizieq dan beberapa pengikutnya," jelasnya.

"Bahkan rangkaian proses hukum yang dilakukan pihak kepolisian berujung pada meninggalnya enam laskar FPI dalam perspektif asas kasualitas masih satu rangkaian peristiwa," tambahnya.

Diketahui, setelah menjalani pemeriksaan di Polda Jawa Barat, Ridwan Kamil menyinggung soal kekisruhan kerumunan setelah Habib Rizieq pulang ke Indonesia. Menurut pria yang akrab disapa Kang Emil ini, Mahfud MD juga harus bertanggung jawab.

"Izinkan saya beropini secara pribadi terhadap rentetan acara hari ini. Pertama, menurut saya, semua kekisruhan yang berlarut-larut ini dimulai sejak adanya statement dari Pak Mahfud, di mana penjemputan HRS ini diizinkan," ujar Kang Emil setelah menjalani pemeriksaan di Mapolda Jawa Barat, Rabu (16/12/20).

Diposting 17-12-2020.

Maaf. Hanya User Konstituen yang bisa memberikan komentar.

Dia dalam berita ini...

Sarifuddin Suding

Anggota DPR-RI 2019-2024
Sulawesi Tengah